Mesin Pemecah/Pengupas Kedelai buatan Bpk. H. Achmari Amir


mesin pengupas kedelai - mesin pemecah kedelai

Mesin Pemecah/Pengupas Kedelai buatan Bpk. H. Achmari Amir - Bila berbicara mengenai proses pembuatan Tempe Sanan, maka tidak akan lepas dari peralatan untuk memprosesnya itu sendiri. salah satu diantaranya adalah Mesin Pemecah Kedelai atau ada juga yang menyebut Mesin Pengupas Kedelai. Mesin Pengupas Kulit Kedelai ini tidak sapat dipisahkan dari bagian proses pembuatan tempe

Salah satu mesin pemecah kedelai yang sudah sudah cukup terkenal adalah mesin pemecah/pengupas kedelai buatan Bapak H. Achmari Amir yang beralamat di Jl. Sanan Gg.3 no.143-a, Malang-65122, Jawa timur. 
Beliau sendiri adalah termasuk salah satu perajin tempe yang cukup sukses...

Berikut salah satu cuplikan kisah sejarah Mesin Pemecah Kedelai buatan Bapak H. Achmari amir yang diliput majalah TEMPO yang diterbitkan pada tanggal 12 September 1981

... Di sela-sela rumah penduduk kampung Sanan, di belakang penjara Lowokwaru, Malang, deru suara itu menggetarkan. Hampir tiap pagi, berbarengan dengan datangnya fajar, getaran itu seakan berpacu. Itulah suara mesin pengolah tempe buatan Achmari Amir, 73 tahun.

Kampung itu adalah basis pembuatan tempe di Malang, dan Achmari Amir pada mulanya pengrajin tempe sejak tahun 1970. Ia tak punya kepandaian teknik. Ia hanya jebolan madrasah kelas V. Badannya kurus, agak pendek, rapi dia gesit. Dan punya tekad. Waktu di bangku sekolah, ia bercita-cita menjadi insinyur. Cita-citanya ternyata tak terwujud. Ia hanya jadi tukang pembuat dan penjual tempe. Pendidikan yang minim itu ternyata tak disesalinya. "Bisa sekolah saja sudah untung," katanya mengenang masa lalu. Maklum, zaman perang.

Suatu ketika, di tepi sungai kecil di belakang Lembaga Pemasyarakatan itu, Achmari termenung. Dari atas batu di pinggir kali, ia melihat para pengrajin tempe teman-temannya bagai berdisko menginjak-injak keranjang berisi kedelai setengah maung. Nyaris tanpa henti. Pekerjaan itu memang banyak membuang tenaga, di samping terasa risih mengingat calon makanan orang banyak itu diproses dengan telapak kaki para kuli. Pikirannya tersentuh. "Seandainya ada mesin pengolah tempe, orang-orang itu tidak akan bersusah payah," cerita Achmari kemudian.

Jumlah pengrajin tempe di Malang saat itu kurang lebih 500. Kebanyakan kelas teri, termasuk Achmari. Rata-rata produksinya hanya berkisar 3 sampai 5 kg sehari. Dibantu dengan tenaga buruh seorang, keuntungan Achmari tak seberapa. Tapi, niat sudah bulat. Ia harus bisa membuat mesin tempe. Sedikit demi sedikit ia kumpulkan keuntungan itu, baik keuntungan dari dagang tempe maupun dari dagang kelontong kecil-kecilan. Di waktu malam ia sering mengutikutik mesin giling hingga hari larut. Ia juga mulai membikin sketsa atau gambar-gambar perencanaan mesin yang sedang digagasnya. Setelah modal cukup, dengan uang Rp 100.000 ia pergi ke toko besi untuk memborong besi siku, as, seng tebal, gurinda serta peralatan untuk las.

Sebulan kemudian, di tahun 1972, terciptalah sebuah mesin pengolah tempe. Girang hati Achmari bukan main. Tapi, ternyata mesin itu tak bisa langsung dipakai. "Gerindanya keliru mengikir," katanya. Gerinda dari batu, yang berfungsi menumbuk kedelai, tak sempurna. Akibatnya "kedelai menjadi halus. Padahal membuat tempe 'kan kedelainya tak boleh halus," ceritanya. Berkali-kali gerinda digantinya. Percobaan itu tentu saja tak menggunakan dinamo, cukup dengan tangan. Merasa kurang puas dengan hasilnya, kemudian Achmari membeli dinamo dan dipasang pada mesin itu. Dan hasilnya? Sekeranjang kedelai yang dimasukkan pada seng berbentuk kerucut itu hanya beberapa menit saja sudah tergilas. Lalu hasilnya jatuh ke dalam tenggok, pecah dan mengelupas. Tak semuanya otomatis. Untuk memisahkan kulit, kacang dan menirnya masih dibutuhkan penampi dengan anyaman dari bambu. Kapasitas persis mesin itu tiap dua kuintal kedelai tergiling dalam waktu satu jam. Dengan keberhasilan ini, Achmari yang semula sudah ingin menggulung usaha tempenya mengurungkan niatnya. Malah kemampuannya membuat tempe menjadi berlipat ganda. "Sehari bisa menghabiskan dua sampai empat kuintal kedelai," katanya.

Istrinya, seorang lulusan SMA, ikut pula mencetak tempe. Tempe itu kemudian dipasarkan untuk memenuhi kebutuhan penduduk Malang. Selalu laku? "Kalau tak laku dibuat menjes," kata istri Achmari. Menjes adalah tempe yang sudah membusuk, dimasak dan biasanya dimakan dengan lalap petis. Harganya murah sekali. Melihat keberhasilan Achmari, putra ulama dari Pasuruan itu, tetangga yang ingin maju berebut memberi porsekot untuk mendapatkan mesin kreasi orang Sanan ini. "Belum apa-apa sudah lima orang yang mau menyodorkan persekot," kata Achmari, bangga. Tentu saja tak semua bisa dilayani sekaligus. Yang jelas hingga kini sudah ada lebih dari >1000 pengusaha tempe dari Sanan yang menggunakan mesin Achmari. Untuk setiap penjualan satu mesin berdinamo ia untung Rp 250.000, sedang laba yang diperoleh dari penjualan mesin yang digerakkan tangan Rp 100.000. ("Keuntungan Rp 100.000 itu tidak termasuk ongkos las dan ini itu," kata Achmari).

Mesin buatan Achmari juga sudah terbang ke Medan, Jakarta, Surabaya dan Denpasar bahkan sekarang hingga benua EROPA. Mesin itu dicat menyala. Kerangkanya berwarna hijau. Seng pembungkus gerinda dan penampung kacang kedelai dicat hijau. Pada sisi dalam kerangka dari besi siku itu kadang tercantum nama pembuatnya. "Untuk kenang-kennangan saja," kami pencipta dengan senyum. Sudah lebih 10.000 unit yang dibuatya hingga kini. Ia belum berniat memproduksikannya secara massal. "Saya belum punya modal," katanya. Padahal ia kini berniat menjadi produsen mesin giling tempe. Meski begitu hasil yang dinikmati dari jerih payah ini sudah terlihat.

Rumah Achmari sudah diperbaiki. Perabotan pun sudah disulap bertaraf menengah. Di belakang rumahnya sudah pula dibangun tempat penyimpanan kedelai dan bak cuci berporselin. Sukses ini tentu saja menjalar kepada para pembeli mesinnya. Pembuat tempe dari Medan yang sudah dua tahun menggunakan mesin buatan Achmari bercerita tentang hasilnya: ia bisa membeli sebuah kolt disel berkat keuntungan penjualan tempenya. Dan dengan kendaraan itu pemasarannya makin jauh ke luar Kota Medan. Mutu bikinan mesin ini pun, katanya, tak kalah dengan tempe yang dibuat dengan cara tradisional," alias tempe dengan injakan kaki."Dengan mesin dijamin lebih sehat ketimbang diolah oleh kaki di sungai," kata Achmari. Yang lebih penting lagi, waktu prosesnya lebih singkat. Dengan cara tradisional waktu habis untuk mengupas dan membelah kedelai saja.

Perkara mesin tempe Achmari rupanya terdengar pula oleh seorang insinyur dari Denmark, Robert Djurtof. Ia datang disertai sejumlah mahasiswa ITB. "Sampai sekarang Djurtof masih tetap kirim surat dan kagum pada mesin pengolah tempe Malang ini," kata Achmari. Seorang dosen dari Ul pernah juga datang untuk mewawancarai Achmari. Katanya, untuk pelengkap ceramahnya di Canada dan Jepang tentang tempe Indonesia. Maklum kini soal tempe tambah ramai. Ada percobaan membuat tempe dalam wadah kalengan misalnya. Ini sempat terdengar Achmari. Ia senang. "Itu berarti nasib pengusaha tempe akan bagus," katanya. Achmari yakin kalau nanti pengalengan tempe sudah dimassalkan, dan para pengrajin mendapat kredit, maka lauk khas Indonesia yang penuh gizi itu akan mendapat tempat lebih baik, di dalam maupun di luar negeri. Dan hiduplah bangsa kita, bangsa tempe.

Berikut sebagian foto-foto lainnya

mesin pemecah kedelai - mesin pengupas kedelai

pengupas kedelai - pemecah kedelai




Demikian yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat...

Untuk menghubungi
Bpk. H. Achmari Amir
alamat : Jl. Sanan , Gang 3-a, no.143-b , RT.06 RW.15 , Malang 65122
(sebelah timur Masjid Darussalam Sanan)
Telp. 0341-498807
HP. 0852.3166.8099

sumber :
- Majalah TEMPO
- KASKUS - The Largest Community

mesin pemecah kedelai, mesin pemecah kedelai untuk tempe, mesin pemecah kedelai manual, mesin pemecah kedelai tempe, harga mesin pemecah kedelai, mesin pemecah kulit kedelai, mesin pemecah kacang kedelai, mesin pemecah biji kedelai, jual mesin pemecah kedelai, mesin pengupas kulit ari kacang kedelai, alat pengupas kedelai, alat pengupas kulit kedelai, alat pengupas kacang kedelai, mesin pengupas kulit kedelai, alat pemecah kedelai, fungsi pengupas kedelai, mesin pengupas kedelai, mesin pengupas kedelai manual, mesin pengupas kedelai+harga, mesin pengupas kedelai tempe, mesin pengupas kacang kedelai, mesin pengupas biji kedelai, jual mesin pengupas kedelai, mesin pengupas ari kedelai, proses pembuatan tempe, makalah proses pembuatan tempe, proses pembuatan tahu, artikel proses pembuatan tempe, cara membuat tempe kedelai, proses pembuatan tempe pdf
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

Senin, Desember 17, 2012 9:15:00 AM

sy tertarik u membeli produk Mesin Pemecah/Pengupas Kedelai buatan Bpk. H. Achmari Amir.. dimanakan atau cp.. yang bisa hubungi.. terim kasih

akh_h4lym@yahoo.co.id

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. TEMPE SANAN MALANG | Sentra Keripik Tempe Malang - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger